Profil dan Biografi Gus Thuba Sosok Kyai Muda Viral di Jagat Maya

0
27119
biografi Gus Thuba

Nama Gus Thuba kini ramai diperbincangkan di dunia maya lantaran beredar viral video Gus Thuba dinilai kurang memiliki adab ketika bertemu dengan Habib Abdul Qodir bin Abdul Hadi Al Haddar Banyuwangi.

Video tersebut menunjukkan Gus Thuba sedang berjalan dikawal oleh rombongan. Lalu, Gus Thuba tampak menyodorkan tangan beliau kepada seorang ulama sepuh yang ternyata Habib Abdul Qodir Banyuwangi.

Bukan hanya soal dicium tangannya saja. Gus Thuba terlihat berbincang sambil merokok dan sesekali memalingkan wajahnya dari Habis Hadi Al Abdul Qodir yang usianya lebih sepuh.

Sontak saja, yang terjadi dalam video tersebut membuat Gus Thuba mendapatkan penilaian miring dari warganet.

Bukan tanpa alasan hal itu dilakukan oleh Habib Abdul Qodir, karena Gus Thuba merupakan salah satu cucu dari kiai dan ulama besar yakni almagfurlah K.H. Hamim Tohari Djazuli atau Gus Miek. Habib Abdul Qodir sangat mencintai Gus Miek begitu juga putra-putra dan cucu-cucunya.

Baca Juga : Profil dan Biografi Gus Baha Rembang

Biografi Gus Thuba

Terlepas dari kontroversi yang hangat diperbincangkan alangkah lebih baik jika mengetahui lebih mendalam sosok sebenarnya Gus Thuba melalui biografi beliau.

Keluarga Gus Thuba

Gus Thuba memiliki nama lengkap yang unik, yakni Thuba Topo Broto. Gus Thuba merupakan putra dari Kyai Tijani Robert Saifunnawas. Kyai Tijani atau yang akrab disapa Gus Robert adalah putra ke-3 Gus Miek dari enam besaudara. Gus Robert menikah dengan Ning Nida Dusturiah putri Kiai Ahmad Shiddiq (Seorang Pendiri NU, Jember).

Gus Miek memiliki nama lengkap K.H. Hamim Tohari Djazuli. Beliau merupakan putra dari KH. Ahmad Djazuli Usman, pendiri sekaligus pengasuh Pondok Pesantren al-Falah Ploso, Kediri.

Semasa hidupnya, Gus Miek dikenal sebagai seorang kyai nyentrik yang dimiliki oleh NU. Sebagai putra kyai, ia menghabiskan hidupnya di luar pondok pesantren untuk berdakwah.

Gus Miek kemudian mendirikan jamaah dzikir yang begitu terkenal hingga hari ini. Jamaah dzikir itu bernama Dzikrul Ghofilin.

Jadi, jelas bahwa Gus Thuba bukan orang sembarangan. Beliau merupakan salah satu dari empat cucu Gus Miek, seorang ulama yang diyakini kebanyakan orang sebagai wali Allah atau kekasih Allah.

Nasab Gus Thuba

Gus Thuba memang tidak terlahir dari keluarga sembarangan. Bahkan, nasab beliau sampai kepada Rasulullah SAW. Berikut ini adalah urutan nasab Gus Thuba selengkapnya.

Nasab tersebut berlanjut turun ke K.H. Hamim Tohari Djazuli (Gus Miek), turun ke K.H. Tijani Robert Saifunnawas (Gus Robert), hingga ke Gus Thuba Topo Broto (Gus Thuba)

Dakwah Gus Thuba

Gus Thuba melanjutkan perjuangan Gus Miek dalam dakwah Islam dengan memimpin Majelis Semaan Al-Qur’an dan Dzikrul Ghofilin Moloekatan Gus Miek. Sebelum lahir dzikrul ghofilin, dalam sejarahnya Gus Miek lebih dulu mendirikan Jam’iyah Lailiyah atau Jamaah Mujahadah Lailiyah pada tahun 1962.

Gus Thuba adalah da’i di medan yang berbeda dengan medan da’i normal. Sama seperti Gus Miek yang dulu berdakwah di area pelacuran dan berandalan. Maka, wajar jika pakaian Gus Miek tidak berjubah dan bersorban, tapi bercelana Levis, kacamata, sepatu dan jaket ala mafia.

Demikian profil dan biografi dari Gus Thuba cicit dari pendiri Pondok Pesantren Ploso sekaligus cucu dari seorang pendiri NU. Semoga artikel biografi ini dapat bermanfaat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here